April 29, 2008

Ketika Aku Terjerembab (lagi)…

Posted in Journal at 4:48 pm by justrere

Dari dulu, sebelum terkena ‘pentungan-pentungan’ dari orang-orang terdekat, kebiasaan jelek (mungkin ada baiknya, meski sedikit), saya suka terlalu khawatir dengan orang-orang di dekat saya. Mungkin ada yang nyaman, ada juga yang biasa ajah, tapi ada juga yang yang merasa jengah atau terkekang juga akibat dari rasa kuatir saya akan mereka. Mungkin ini adalah hal yang kita tidak sadari ketika kita sayang dengan orang lain secara berlebihan. Iyah kalau sadar kalau hal itu berlebihan, tapi kalo enggak sadar bahwa hal itu berlebihan, itu yang susah kali yah.

Seperti hari ini, seperti saya menguatirkan my sista. Sejak kemarin tidak ada kabar berita. Saya sampai telepon kantornya, langsung ke mejanya, tidak ada jawaban, mungkin saja dia tidak masuk. Saya mulai berpikir, ada apa gerangan. Apakah berhubungan dengan pangerannya. Begitu banyak pikiran terlintas di pikiran. Seperti saat my inu (terpaksa pake nama ini, hehehe takut ketauan, lagi pula kamu masi suka inuyasha, bukan 🙂 ) hanya terdiam ketika saya sapa. Mulai dari pikiran biasa hingga pikiran terjelek sekaligus. Biasanya saya mampu menasehati teman-teman saya jika dalam keadaan sama dengan saya, “cobalah rileks dan enggak berpikir yang jelek-jelek. cobalah alihkan perhatian dengan kesibukan yang lain”. Tapi semua teori hanya menjadi kata-kata jika kita terpuruk dan merasa malas bersibuk-sibuk ria 🙂 Tapi memang harus berusaha dari dalam diri, enggak bakal bisa berubah kalo dalam diri terlalu malas untuk berubah, kan 🙂

Seperti ketika persaaan saya kacau balau. Niat awal untuk berbagi rasa dengan orang-orang terdekat, mulai dari my guide hingga best frend yang ada. My guide bilang “kamu terlalu kuatir, serahkan aja semua kepada Allah yang hakiki, toh semua milikNya…” makasih, bang… 🙂 Lalu, ada pembicaraan dengan Ndutty, dia bilang saya berlebihan, dan bikin orang merasa dikekang. “Toh, baru sehari ngilang, kan dulu juga pernah gitu. Siapa lagi hapenya ketinggalan lagi. Kamu jangan mikir berlebihan gitu. Sapa tau dia emang pingin dewe an. Kalo kamu parani (mendatangi) rumahnya, ya dia pasti merasa gak enak, merasa terkekang”. Iya yah… jujur tidak mikir sampai kesana. yah gini deh kalo lagi mellow, pasti enggak bisa mikir jauhan dikit 🙂 Tengkyu, ndut. Terakhir ngobrol ma Nduk…. Dia bilang, “kamu emang berlebihan. bla…bla… (lupa, hehehe). coba kamu 3x nanya pas pagi. 3x nanya pas siang. 3x nanya pas malem klo emg ga dibalas kebangetan. klo uda 3x ditanyain ga ada respon, ya sudah, biarkan dulu kyk klo ngetok pintu rumah orang, katanya klo da 3x ga dibukain, tinggal aja (Nduk, sejak kapan ada aturan kayak gitu, hehehehe). km tu sayaaang bgt sama temen disekitarmu, tapi km tu lupa untuk sayang sama diri km sendiri.menyiksa diri untuk memperhatikan org laen, sementara km itu ga perna memperhatikan diri sendiri, i guess”. Hmmm, kadang ada saat kita enggak bisa melihat secara objektif terhadap kita sendiri yah…..

So, buat orang-oran terdekat yang sering aku kuatirkan, my guide, ndutty, nduk, my sista dan my inu… Re mohon maaf yah…. enggak nyangka kalo mungkin perhatian yang Re berikan bisa bikin kalian enggak nyaman. Yup, segala sesuatu yang berlebihan pasti enggak baik, kan? 🙂 Terima kasih sudah mengingatkan diriku kembali.

– buat my sista, maafkan kelakuan adekmu yang bawel ini 😛 sudah bikin segalanya tambah rumit (maybe), so kita bisa belajar dari kejadian ini. gud luck buat perjalanan ke ambarawanya, wish you all the best, sista. Kadang apa yang terbaik bukan berarti yang terindah buat dijalani. jangan dilihat indah tidaknya, tapi apakah especially keputusan itu baik buat diri kita apa ndak…. 🙂 (thanks for ndutty buat sms nya 🙂 )-

Read the rest of this entry »